Politisi Filipina Menentang Penjualan Kasino PAGCOR, Mengusulkan Pembuatan Regulator Perjudian Baru — CasinoGamesPro.com

Philippine Politician Argues against PAGCOR Casinos’ Sale, Proposes Creation of New Gambling Regulator

Politisi Filipina Rufus Rodriguez mengusulkan pembentukan badan pengatur khusus yang ditugaskan secara eksklusif dengan pengawasan kasino lokal. Perwakilan DPR Rodriguez berpendapat langkah itu akan memungkinkan Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (PAGCOR) milik pemerintah untuk terus mengoperasikan 47 kasino di negara yang saat ini berada di bawah lingkup peraturannya.

Proposal tersebut muncul di tengah diskusi yang sedang berlangsung tentang apakah akan memprivatisasi aset kasino dari perusahaan yang dikendalikan pemerintah atau tidak. Penjualan itu diusulkan sebagai solusi untuk masalah korporasi yang bertindak sebagai badan pengatur dan operator perjudian. Perwakilan DPR Rodriguez menentang privatisasi karena kasino milik negara menghasilkan pendapatan tahunan yang substansial bagi pemerintah Filipina.

Politisi itu mengatakan kepada media lokal bahwa dia dengan tegas menentang privatisasi kasino dan membandingkan langkah itu dengan menjual angsa yang bertelur emas. Dia menyarankan itu akan menjadi ide yang lebih baik untuk membuat regulator perjudian khusus yang disebut Otoritas Pengatur Permainan Kasino. Entitas tersebut akan mengawasi bisnis kasino di seluruh negeri dan ini termasuk tempat yang dioperasikan oleh PAGCOR dan resor kasino yang dikelola secara pribadi.

Ini akan memungkinkan organisasi milik pemerintah untuk terus bertindak sebagai operator permainan kasino, membawa pendapatan yang sangat dibutuhkan ke kas negara. Perwakilan DPR Rodriguez berpendapat bahwa peran ganda PAGCOR sebagai regulator dan operator game dapat mendorong investasi swasta di sektor ini. Menurut politisi, ini tidak adil bagi pengusaha swasta yang berinvestasi di industri perjudian lokal.

Privatisasi Adalah Logis menurut Ketua Baru PAGCOR

Topik penjualan aset kembali dibahas awal pekan ini. Alejandro Tengco, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai Ketua dan Chief Executive Officer PAGCOR yang baru, mengangkat masalah ini selama dengar pendapat komite alokasi DPR. CEO baru menyatakan bahwa menjual aset kasino perusahaan adalah langkah paling logis bagi regulator perjudian negara karena akan memungkinkannya untuk berkonsentrasi pada satu mandat.

Tengco mengatakan ide itu tentu menarik, tetapi menekankan bahwa lebih banyak waktu diperlukan untuk mengeksplorasi opsi lebih lanjut. Jika perusahaan melanjutkan rencana ini, itu akan bertindak sebagai satu-satunya pengatur bisnis game kasino online dan darat di negara tersebut, kata CEO baru.

Diskusi privatisasi dibuka kembali setelah Benjamin Estoista Diokno, Sekretaris Keuangan Filipina saat ini, mendorong kepemimpinan baru perusahaan untuk akhirnya mengklarifikasi bagaimana mereka bermaksud menyelesaikan masalah dengan peran PAGCOR yang saling bertentangan.

Organisasi tersebut pertama kali mengungkapkan rencana penjualan kasinonya pada musim panas 2016 di bawah perintah yang dikeluarkan oleh Presiden Duterte yang masa jabatannya berakhir pada Juni 2022. Rencana awal di balik penjualan itu adalah untuk menghasilkan dana tambahan untuk anggaran nasional. Perusahaan yang dikendalikan pemerintah mengumumkan akan mulai menjual lisensinya pada 2018.

Awal tahun ini, menjadi jelas bahwa PAGCOR telah memilih 17 kasino untuk dijual kepada perusahaan swasta yang tertarik sebagai bagian dari fase pertama privatisasi. Rencana ini kemudian dibatalkan oleh mantan kepala PAGCOR Andrea Domingo karena pendapatan yang solid yang dihasilkan kasino untuk pemerintah.

Author: Douglas Simmons